PERINGATAN BERSAMA

Segala hasil karya di sini adalah hak milik penulis. Tiada bahagian yang boleh diciplak (digunakan semula dalam bentuk asal atau telah diubahsuai). Bayangkan kalau itu berlaku pada diri anda. Berkaryalah dengan cara berhemah, bermoral dan kreatif. Jangan ambil jalan mudah hingga menjerat diri sendiri di kemudian hari. Semoga bermanfaat.

~ Salleh Kausari

HASIL TULISAN SALLEH KAUSARI:

A. PUISI
1. ANTOLOGI PUISI SOLO KEMBARA MENCARI PELANGI (Kausar Kreatif)
Sebahagian puisi dalam bentuk asal disiarkan laman Facebook Koleksi Puisi Pena VR

2. ANTOLOGI PUISI RUMAH INI MILIK SIAPA? (Tebuone Press)
Memaparkan tiga puisi oleh Salleh Kausari - Rumah Kau Aku Kita (Rintihan Gelandangan Bumi Merdeka), Pesan Ayah dan Zaman Dulu, Zaman Sekarang.

B. CERPEN
1. ANTOLOGI CERPEN SOLO KEMBARA MENCARI CINTA (Kausar Kreatif)
Sedutan beberapa cerpen (klik judul cerpen):
Stanza Cinta, Ros Merah dan Tofi Epal | Bingkisan Sakura Dari Tokyo (versi video) | Cincin Di Jari | Dalam Sup Ekor Ada Cinta | Selamat Hari Jadi Papa | Kerongsang Suasa Bertatah Zamrud (versi video) | Dulu Benci, Sekarang...? | Ku Bisik Rindu Di Angin Lalu | Saat Aku Lafazkan Akad Nikah | Si Tudung K-pop vs Mamat Kopiah | Listrik Cinta Andromeda | Sangkar Cinta: I Hate You, But I Love You! | Kelipop-kelipop Cinta | Manifestasi Cinta Minah Pom-pom dan Mat Berus | Kisah Norman dan Maisara| Sumpahan Cinta Kohinoor | Elle | Raja Shah Jehan, Bunga Dafodil | Kisah Shania dan Amirul | Apabila Kompang Dipalu | Biar Bulan Jadi Pengganti | Sehelai Sapu Tangan, Sebuah Puisi | Mimpi Cinderella Gebu | Black Widow: Awas Racun Cinta! | Bawang Merah, Cili Api | Menjejak Cinta Hakiki | Abang Bouncer vs Party Girl | Penjara Cinta Di Menara Berduri

2. ANTOLOGI CERPEN JIWA KACAU - GAUN BERDARAH (Karangkraf)

Antologi 27 Cerpen Seram-Misteri-Thriller
Ramlee Awang Murshid - RAUDHAH | Annur Shanana-PELESIT, MISTERI HISTERIA RAMALAN | Maria Kajiwa -NO! PAPA, NO! | Dhieya Adlynna - JAM 3.00 PAGI | Isha Idiaz - HATI DHIA | Zakri Rahman - MAHAKARYA |Indah Hairani - AKU BUKAN SERIGALA |Amer Mukhlis- ASAD | Naim Tamdjis - SAYAP-SAYAP KE SYURGA, CATATAN UNTUK SANG PUTERI | A. Darwisy -GAMELAN, BURAI | Ayim Rifqi - DALANG |Domi Nisa -DENDAM SEORANG LELAKI | Sauriani - BEBASKAN AKU SAYANG | Jia Ariza - GAUN BERDARAH, RINTIHAN AZRINAH | Syafeza Sauli - SOULMATE, KAU MILIKKU, KAKI | Syasya Bellyna - HUJAN RINTIK-RINTIK |Imanisa Riana - AKU TAK TAHU | Salleh Kausari -ENTRI JURNAL SHAHNAZ: AKU BENCI PAPA (klik di sini untuk baca sedutan) |Reeani Annur - LIANA | Nash Azly - TIGA BALA

3. ANTOLOGI CERPEN LEBIH INDAH (Rizque Publishing)

4. ANTOLOGI CERPEN 1 WANITA 10 LELAKI (SOP)
Kesinambungan cerpen Lafaz Cinta Yang Aku Cari dari antologi Lebih Indah dalam cerpen Kenangan Cinta Ekspres Rakyat.

5. ANTOLOGI CERPEN SUAMIKU (Terfaktab)
Antologi cerpen humor dan parodi novel berjudul Suamiku termasuk Suamiku, Lakinya, Hubby dan .... (klik di sini untuk baca sedutan)

6. ANTOLOGI CERPEN SARKAS (Bebas Press)
Menampilkan lebih 20 cerpen sarkastik humor termasuk Facebook, Sebiji Epal dan Sebuah Novel (klik di sini untuk baca sedutan)


C. NOVEL

1. NOVEL THRILLER, MISTERI & SERAM, SUMPAHAN LING CHI (Buku Prima)













2. NOVEL INTERAKTIF THRILLER, MISTERI & SERAM, MISTERI MIMPI YANA (Terfaktab)


Novel interakti ini berjaya meraih hadiah utama dalam pertandingan Writers Unleashed - Pencarian Manuskrip Terbaik 2014 anjuran MyCreative. Alhamdulillah.




Nota Penulis: Baca ikut susunan dalam Route Map di atas.
[Komen Pembaca] [Sinopsis] [Prolog] [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10] [11-1] [11-2] [12] [13] [14-1] [14-2] [15-1] [15-2] [16] [17] [18] [19][20] [21-1] [21-2] [21-3] [22-1] [22-2] [22-3] [23] [24][25][26]


3. NOVEL KOMEDI ROMANTIK, MISI MONA MENCARI MISTER RIGHT
Sebuah kisah yang menyentuh isu jodoh, pilihan dan usia...
[PROLOG] [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10] [11] [12] [13] [14] [15][16] [17] [18] [19] [20] [21] [22] [23] [24] [25] [26] [27] [28] [29] [30] [31] [32] [33]



4. NOVEL CINTA, KELUARGA DAN DRAMA KEHIDUPAN, KASIHKU SESUCI EMBUN, SETEGUH GLADIOLI
Bab-bab preview telah disiarkan di Ilham Karangkraf.
[Prolog] [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10] [11] [12] [13] [14] [15] [16] [17] [18] [19] [20] [21] [22] [23] [24] [25]



5. NOVEL TRILOGI ROMANTIK THRILLER ROTI BUTTERSCOTCH, SHERBET STRAWBERI
Bahagian kedua dan ketiga novel trilogi ini masih dalam perancangan.
[Prolog] [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10] [11] [12] [13] [14] [15] [16] [17] [18] [19] [20] [21] [22] [23] [24] [25] [26] [27]

6. NOVEL SAIFAI THRILLER APABILA BUMI BERSUARA.
Novel bertema alam sekitar ini masih dalam proses pembaikan


D. NOVELET

1. KISAH FANTASI, FANTASIA IZARA
[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7]

2. KISAH AKSI SAIFAI, MUTASI GEN-X
Bab-bab pertama kisah ini telah disiarkan di Ilham Karangkraf.
[Pengenalan] [Prolog] [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7]



E. LAMAN FACEBOOK
1. GRUP PEMBACA LAMAN INSPIRASI PENA VR
Komuniti pembaca karya Salleh Kausari

2. Lain-lain:
    Apa-apa perubahan atau tambahan akan saya maklumkan di sini.
    Selamat membaca ^_^
    Cheerio!
    ~ Salleh Kausari
    25 September 2015

    Wednesday, 26 December 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 9




    Kereta limousin yang dinaiki Qiarra, Mimi dan Sara meluncur deras menuju pekarangan rumah duta Amerika Syarikat yang tersergam indah malam itu. Hiasan air terjun dan rimbunan daun yang digarap dengan pelbagai bentuk menambahkan lagi dramatik suasana bersama cahaya lampu yang menyinari kawasan itu.

    Apabila Qiarra, Mimi dan Sara melangkah ke pekarangan rumah, mereka umpama tiga orang puteri yang dijemput menghadiri sebuah majlis Di Raja dengan busana merah-hitam, putih dan perak. Keanggunan mereka memakai gaun pilihan masing-masing cukup mempesonakan sesiapa yang memandang, terutamanya gaun merah Qiarra yang diserikan dengan warna hitam.

    Qiarra begitu teruja dan berdebar untuk menghadiri majlis itu beberapa hari lepas, tetapi kini wajahnya jelas menunjukkan rasa tawar hati yang kian menguasai diri. Mujurlah ada topeng yang dapat menyembunyikan riak di wajahnya.

    Dia masih belum boleh menerima tindakan kedua orang tuanya yang membuat rancangan pada malam itu tanpa mengambil kira perasaannya. Berjumpa dengan Farouk malam itu bukanlah kehendak hatinya, tetapi dia akan terus mencari peluang untuk menzahirkan perasaan sebenar kepada ibu dan bapanya.

    Masa akan tiba satu hari nanti. Bisik hati kecil Qiarra.

    Tuesday, 18 December 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 8


    BAB 8



    "Kenapa aku tengok kau macam ada masalah saja?" Suara Ravi setelah dia puas mengamati tingkah laku Eddie semenjak mereka mula bertugas dari pagi tadi di kafe.

    "Tak ada apa-apa Ravi. Janganlah kau risau" Jawab Eddie sambil lewa.

    "Kalau orang lain bolehlah kau tipu. Ini Ravi. Aku dah kenal dengan perangai kau. Kalau muka macam sherbet cair, memang sah kau ada problem."

    "Aku kata tak ada apa-apa, maknanya tak ada apa-apalah." Jawab Eddie tanpa memalingkan wajah ke arah Ravi.

    "Okeylah. Kalau kau tak nak beritahu aku tak apa. Tapi jangan menyesal, sebab mungkin aku boleh tolong." Ravi mula membuka langkah meninggalkan Eddie yang sedang duduk termenung sambil menunggu pelanggan di kaunter.

    "Kalau macam tu mungkin aku boleh ceritakan dengan kau." Dengan tidak semena-mena wajah Eddie berseri dan bersemangat memandang Ravi.

    "Oh, bermakna kau memang menunggu aku tanya soalan itulah ya? Dan kau tunggu peluang keemasan inlah untuk minta pertolongan aku? Memang hebat lakonan kau Eddie. Kalah Remy Ishak!" Ravi rasa terperangkap dengan taktik Eddie yang hanya tersengih bagaikan kerang busuk.

    "Please Ravi. Aku betul-betul perlukan pertolongan kau ni." Suara Eddie sambil membuat muka seperti watak kucing Puss in Boots.

    "Cakaplah. Apa halnya?"

    "Hujung minggu aku ada err ... temu janji. Tapi aku kena kerja malam tu. Jadi aku terpaksa cari orang ganti shift aku. Kalau tak aku tak boleh tinggalkan kafe. Kau pun tahu aku sudah banyak kali elak shif malam sebab aku kena hadiri kelas." Eddie masih malu-malu untuk memberitahu Ravi tentang parti masquerade yang akan dihadiri. Tambahan pula rahsia itu melibatkan identiti Farouk.

    "Jadi akulah mangsa yang kau cari tu?" Eddie tersengih lagi melihat Ravi yang sudah menjegilkan matanya.

    Ravi terdiam seketika seperti mengatur jadual di dalam fikirannya.

    Saturday, 15 December 2012

    Rentas Masa : Putrajaya 2050


    Entri kali ini bukan cerpen, tetapi sekadar luahan perasaan bersyukur saya kepadaNya kerana memberi peluang kepada saya yang masih setahun jagung di dalam dunia penulisan novel, cerpen dan puisi ini untuk tersenarai di kalangan para pemenang. Walaupun sekadar hadiah saguhati, tetapi itu adalah satu anjakan paradigma bagi saya.

    Bagi saya tugas ini agak mencabar kerana banyak kriteria yang perlu diserapkan di dalam jalan cerita. Secara jujur, masih terasa-rasa kepenatan semasa mengumpul dan menganalisa maklumat semasa research dahulu. Usaha sekadar mencabar diri sendiri ini langsung tidak saya sangka akan membuahkan hasil (kerana terlalu baru dalam dunia penulisan ini.)

    Saya memilih tema alam sekitar di mana pada tahun 2050, Putrajaya sudah menjadi bandar hijau dengan pelbagai teknologi futuristik dan kemudahan yang mesra alam. Rentas masa itu adalah sesuatu yang dialami oleh Daniel (watak utama) di dalam mimpi, tetapi seperti benar-benar berlaku. Apa sebab dan implikasi mimpi tersebut? Kalau ada peluang untuk anda membaca cerpen ini, semuanya akan terjawab. :)

    Teguran rakan-rakan penulis di Geng Urban, carian maklumat di google dan kamus online DBP memang banyak membantu saya dalam menyahut cabaran ini.

    Selagi termampu saya akan terus menulis dan menggunakan medium penulisan ini untuk kebaikan, insya-Allah.


    Monday, 10 December 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 7


    BAHAGIAN 3: HIDUP INI MASQUERADE

    BAB 7

    Eddie bergegas meninggalkan kelas malam itu. Hanya setelah sampai di tangga baru dia terdengar suara memanggil dirinya dalam riuh suara pelajar-pelajar Kolej Preston meninggalkan bangunan.

    "Eddie! Eddie! Eddie!" Eddie menoleh sambil cuba mencari sumber suara itu. Akhirnya dia nampak pemanggil namanya itu, seorang pemuda yang sedang melambai dengan beberapa helai kertas di tangan. Suara itu milik Farouk rakan sekelasnya dalam subjek Pengurusan Perniagaan.

    Selesai menjauhkan diri mereka daripada gerombolan pelajar yang umpama sekumpulan lebah menuruni tangga itu, Farouk bersuara sambil menghulurkan helaian kertas yang dilambaikan tadi..

    "Eddie, ini aku pulangkan nota yang aku pinjam hari tu. Terima kasih banyak-banyak."

    "Sama-sama." Sahut Eddie ringkas.

    "Kau sudah banyak tolong aku dalam subjek ni. Apa kata aku belanja kau malam ni?" Pelawa Farouk.

    "Tak payah susah-susahlah Farouk. Aku tolong ikhlas, bukan mahukan balasan." Eddie cuba menolak. Tambahan pula lebih lekas dia dapat siapkan tugasan malam itu, lebih cepat dia boleh berehat untuk bangun dan pergi bekerja esok.

    "Alah, sekejap saja Eddie. Kau pun tahu kan? Rezeki jangan ditolak. Kau nak pergi mana? Mc D? Pizza Hut? Kenny Rogers?" Farouk memberi Eddie pilihan.

    "Tak payah susah-susahlah Farouk. Kalau kau beria sangat nak belanja aku, kat warong mamak sebelah kolej tu pun tak apa." Eddie memberitahu pilihannya.

    Sambil mereka menikmati mi goreng mamak dan teh tarik halia, Eddie memulakan perbualan dengan perkara yang sudah lama bersarang dalam fikirannya tentang teman sekelasnya itu.

    "Farouk, aku tanya sikit kau jangan marah ya? Dah lama aku nak tanya, tapi belum ada masa yang sesuai."

    Spontan Farouk menjawab, "Amboi.. cara kau tanya macam ada soalan panas. Takut aku nak jawab ni!" Farouk berseloroh.

    Tuesday, 4 December 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 6


    BAB 6



    Volkswagon Beetle kuning model terkini itu meluncur laju di jalan raya dalam perjalanan menuju ke Kafe Strawberry Fairyland. Qiarra sedang memandu keretanya sambil Sara duduk di sebelahnya. Mimi sedang duduk di belakang sambil membaca mesej di telefon bimbit iPhone miliknya.

    "Kau pasti ke mamat clumsy tahap gaban tu dah kena buang?" Tanya Qiarra sambil matanya memerhatikan jalan raya di hadapan dengan penuh tumpuan.

    "Betul. Masa aku settle kan bayaran lepas kita celebrate birthday kau semalam. Aku nampak dan aku dengar depan mata aku sendiri. Bos dia cakap depan aku, sekali imbas macam Donald Trump versi wanita bertudung Malaysia. Eddie, you are fired."

    "Bagus. Baru padan dengan muka dia. Aku rasa kalau dia kerja lama kat situ, ramai yang jadi mangsa jejaka gabra macam tu. Harapkan muka saja handsome macam Afiq Muiz, tapi tak ada karisma langsung. Aku rasa memang malanglah siapa yang jadi makwe dia nanti." Qiarra melepaskan das-das tembakan mengutuk pemuda yang menumpahkan sherbet strawberi di baju dan skirtnya. Kerana itu dia terpaksa ketinggalan satu kelas semata-mata untuk pulang ke rumah dan menyalin pakaian. Lebih membengangkan lagi ibunya turut ketawa melihat keadaannya yang comot.

    "Amboi amboi, sedapnya mulut kau mengutuk mamat tu. Untuk pengetahuan kau, aku sedia jadi girlfriend dia tau, walaupun kau kata dia clumsy ke, gabra ke..." Sampuk Sara, tetapi belum sempat dia menghabiskan kata-kata, sudah dicantas oleh Qiarra.

    "Please lah Sara. You can do better than that. Ramai lagi jantan berhemah yang sesuai untuk kau. Daripada kau sengsara dapat lelaki yang harapkan rupa saja macam tu." Kata-kata Qiarra sambil dia memarkir kereta berhampiran kafe yang mereka tuju.

    Sara hanya menggeleng dengan jawapan Qiarra. Dia malas mahu bertekak lagi. Tambahan pula mereka telah tiba di destinasi.

    Thursday, 29 November 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 5


    BAB 5



    Qiarra menyarungkan baju dengan rona biru bersama taburan labuci bagaikan bintang mengerlip di langit. Rambutnya sudah didandan rapi dan dielus lembut sambil memandang ke cermin. Wajahnya didandan dengan rona pembayang mata biru kehijauan yang sesuai dengan pakaiannya, bersama bibir yang merah bagai strawberi ranum baru dipetik.

    Malam ini adalah malam yang istimewa baginya. Sambutan yang tidak pernah ketinggalan menjadi agenda keluarganya semenjak 19 tahun yang lalu. Hari yang menandakan kelahirannya sebagai seorang insan di muka bumi ini. Hari yang begitu bermakna bagi dirinya.

    Hari ini juga menandakan hari dia kehilangan seorang saudara kembar. Adakala dia akan duduk berangan mengenangkan hidup bersama seorang saudara kandung. Bagaimana rupanya agaknya? Adakah kami kembar seiras atau kami berlainan rupa? Atau mungkin kami memiliki personaliti yang bercanggah walaupun wajah kami serupa. Tentu segalanya lebih meriah kerana disambut bersama.

    Hari ini adalah hari yang istimewa bagi Qiarra, tetapi wajahnya tidak menggambarkan keceriaan itu.

    Kalau ada saudara kembar tentu lebih seronok. Sekurang-kurangnya aku ada tempat untuk meluahkan perasaan yang terlalu banyak dan terlalu lama terbuku ini. Getus hati Qiarra sambil menyapu pemerah pipi menyerlahkan penampilannya malam itu.

    Keluarga mereka tidak besar, hanya ayah, ibu dan dirinya sendiri. Menurut ayahnya, sepatutnya keluarga mereka ada lima orang, tetapi mereka kehilangan abang dan saudara kembarnya yang telah meninggal. Ayah atau ibunya tidak pernah memberitahu di mana arwah abang dikebumikan. Setiap kali dia cuba membangkitkan isu itu, dia lihat ayah dan ibunya kelihatan serba salah dan cuba mengubah topik perbualan.

    Menjadi anak tunggal adalah idaman sesetengah orang, kerana tumpuan dan kasih-sayang diberikan sepenuhnya. Tetapi tidak bagi Qiarra.

    Masih dia ingat perbualan dengan ibu dan ayahnya beberapa hari lepas.

    "Please mama. Sekali ni saja Qiarra nak ajak kawan-kawan kolej Qiarra."

    "Sayang, dah berapa kali mama cakap, tak boleh! Kita tak tahu latar belakang mereka. Mama tak nak menyesal kemudian hari kerana biarkan Qiarra bergaul sesuka hati. Mama buat ni pun semata-mata untuk kebaikan Qiarra."

    "Betul kata mama Qiarra. Qiarra adalah satu-satunya anak mama dan papa. Papa tak sanggup kehilangan Qiarra kerana kesilapan kami. Cukuplah kami kehilangan dua orang anak kami."

    "Papa, kehilangan dua orang anak papa bukan kerana salah papa dan mama. Itu kehendak Tuhan. Dah takdir. Takkan lah kerana itu mama dan papa nak kongkong Qiarra macam ni. Qiara bosanlah!"

    "Papa tak mahu bertengkar dengan Qiarra lagi pasal ini. Papa yakin satu hari nanti Qiarra akan lihat kebaikan dalam apa yang papa dan mama buat ni."

    Qiarra tidak dapat menahan amarahnya lagi. Dia terus naik ke tingkat atas dan masuk ke bilik sebelum menghempas daun pintu dengan kuat semahu hatinya.

    Tuesday, 20 November 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 4


    BAHAGIAN 2: QIARRA

    BAB 4:

    Untuk makluman:
    Kisah yang dipaparkan adalah rekaan semata-mata dan tidak ada kena mengena dengan sesiapa sahaja (yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia) atau apa jua organisasi. Sebarang persamaan adalah sekadar kebetulan. Harap maklum.




    19 Tahun Yang Lalu

    Suasana di ruang menunggu itu agak lengang dan tenang. Kerusi-kerusi biru dan hijau muda yang memenuhi ruang lantai di luar wad bersalin Hospital Seri Pantai banyak yang masih kosong, hanya beberapa buah sahaja yang diduduki mereka yang setia menunggu di situ.

    Suasana sunyi dan damai itu tidak menggambarkan perasaan Hafizudin ketika itu. Jantungnya berdegup pantas. Mindanya tidak mampu ditenangkan walau apapun yang cuba dilakukan. Duduk, bersandar, berjalan mundar-mandir, atau melihat ke luar tingkap. Semuanya tidak dapat melegakan perasaan gundah, risau, cemas dan takut. Semuanya berbaur menjadi satu sehingga menjemput kenangan silam untuk datang bertamu.

    “Encik Hafizudin, kami minta maaf. Kami sudah cuba sedaya upaya tapi ... kami tak dapat selamatkan anak encik. Isteri encik dalam keadaan stabil, walaupun dia banyak kehilangan darah.”  Kata-kata doktor lebih kurang empat tahun yang lepas yang membuatkan Hafizudin terduduk di kerusi sebelum sempat doktor yang bertugas menghabiskan kenyataan yang dibuat.

    Walaupun empat tahun sudah berlalu, kenangan itu masih segar di dalam ingatan yang menjemput rasa cuak dan was-was yang dialami hari ini.

    Kata-kata wakil pihak hospital selepas itu yang menambahkan kerisauan Hafizudin.

    “Encik Hafizudin, kami minta maaf. Ada berlaku sedikit kekeliruan. Pihak kami sedang berusaha untuk membetulkan keadaan.” Kata-kata pihak atasan ketika dia dibawa untuk berbincang di bilik khas, jauh daripada orang ramai.

    Tuesday, 13 November 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 3





    Deruman motor kapcai Suzuki Best RR110 berwarna hitam itu jelas kedengaran di hadapan rumah kayu beratap zink di Kampung Seludang. Rumah kayu yang sudah berpuluh tahun mengharung hujan ribut dan panas terik, tetapi masih teguh berdiri walaupun sudah kelihatan agak lusuh dan terbiar. Pokok-pokok bunga raya, kemboja kuning dan pokok renek termasuk puding kubur juga tegak memagar laluan tanah merah menuju ke pekarangan rumah itu.

    Eddie menanggalkan helmet putih yang sudah dimakan usia, tetapi masih terus setia melindungi kepalanya semasa meredah jalan raya.

    "Assalamuaalaikum. Mak. Eddie dah balik." Suara Eddie di hadapan pintu rumah kayu itu.

    Sejurus itu kedengaran engsel pintu dibuka dan seorang wanita yang sudah berumur bersama kulit berkedut dan rambut sudah memutih dengan uban.

    "Wa'alaikumsalam." Ujar wanita itu. "Eh Ruzaidi, awal kamu balik. Kamu cuti ke?"

    Eddie serba-salah untuk menjawab. Sekurang-kurangnya dia mahu menunggu masa yang lebih elok untuk menerangkan dahulu apa yang telah berlaku.

    Tuesday, 6 November 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 2




    Eddie tergamam memandang pinggan yang telah berderai di lantai. Serpihan kaca pinggan putih bercorak bunga merah jambu itu sudah bersepai bersama serpihan yang bercampur baur dengan nasi putih.

    Matanya sudah berkaca bersama jantung yang berdegup dua atau tiga kali lebih laju daripada biasa. Rasa cemas sudah menyelinap ke segenap inci tubuh dan memacu adrenalin ke mindanya. Mahu rasanya dia lari. Tapi mahu lari ke mana? Lambat-laun pasti dia akan ditemui dan menerima balasan seperti biasa. Parut lama masih lagi bersisa di tubuh menjadi tugu penanda kehidupan yang dia jalani. Nasib seorang anak pungut yang entah dari mana asal-usulnya, seperti dalam kata-kata ayah angkatnya.

    "Hah! Pecah lagilah tu. Lama-lama habis pinggan-mangkuk dalam rumah ni. Dahlah menyusahkan aku nak mengisi tembolok kau! Sekarang apa yang ada dalam rumah ni pun habis kau nak jahanamkan." Suara jantan yang parau dan kasar dari serambi rumah jelas kedengaran di cuping Eddie dari dapur.

    Sejurus itu Aishah bergegas ke dapur. Mukanya sudah cemas dan tidak tentu arah. Setelah berfikir sejenak dia mendekati Eddie yang berdiri terpinga-pinga dan kelu tanpa suara.

    "Engkau memang anak yang tak mengenang budi! Aku dah ambil kau tinggal dalam rumah ni, habis semua benda kau nak punahkan!" Suara Aishah nyaring sambil tangannya memiat telinga budak berumur lapan tahun itu. Mata Eddie terkejip-kejip menahan sakit pada telinganya yang sudah memerah dipiat.

    "Sekarang kau kutip semua ni, kau bersihkan sebelum aku belasah kau cukup-cukup. Cepat!" Aishah bercekak pinggang sambil menuding jari ke arah serpihan kaca dan nasi yang berselerak.

    Wednesday, 31 October 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Bab 1


    BAHAGIAN 1: EDDIE

    BAB 1



    20 Tahun Yang Lalu

    Malam itu angin bertiup begitu kencang. Atap zink rumah kayu di Kampung Seludang bagaikan menjerit di atas bumbung apabila bahagian yang longgar menghentak-hentak rangka beluti, bersama deru angin yang sayu dan nyaring.

    Aishah tidak dapat lena malam itu. Bukan angin ribut yang merisaukannya. Ada yang jauh lebih merisaukannya daripada itu. Dia memikirkan masa depan hidupnya bersama lelaki bernama Jamil. Perbualannya selepas suaminya pulang dari kerja petang tadi benar-benar menghiris kalbu wanitanya.

    "Apa salah Esah abang buat Esah macam ni?" Suara Aishah tersedu-sedu selepas nasi dan lauk yang dimasak sedikit pun tidak dijamah. Walhal semasa baru selesai menuruni jinjang pelamin dahulu, masakan itulah yang dipuji bersama kata-kata sayang yang diucapkan.

    "Kau tanya aku apa salah kau? Tak ada apa-apa. Bukan salah kau. Tapi salah aku. Salah aku sebab aku kahwin dengan perempuan mandul macam kau ni!" Bentak Jamil.

    Hati Aishah begitu luka dengan kata-kata itu. Pedih bagaikan dihiris, dicincang, dilapah kemudian dicampak ke tanah untuk menjadi habuan anjing kurap yang kelaparan. Air matanya sudah berjuraian bersama dada yang sempit menyesakkan nafas.

    "Sampai hati abang buat Esah macam ni. Ini semua dah takdir bang. Nak buat macam mana." Suara Aisha yang sebak tersedu-sedu. Sedikit pun dia tidak menyangka mahligai indah yang dibina bersama lelaki bernama Jamil itu boleh goyah kerana kekurangan yang ada pada dirinya.

    "Itu takdir untuk diri kau. Bagi aku masih ada peluang lagi. Aku boleh cari perempuan lain yang tak mandul macam kau!" Suara lantang Jamil yang begitu berlainan jika dibandingkan dengan lelaki yang cuba memenangi hatinya satu masa dahulu.

    Sunday, 28 October 2012

    Pabila Hud berjumpa Hantu




    Kantin Kolej Sains MAJU sudah sesak pada waktu tengah hari apabila semua pelajar dan pensyarah berpusu-pusu bagi mengisi perut masing-masing. Kebanyakan meja telah pun penuh. Antara meja yang masih belum digunakan sepenuhnya adalah meja di penjuru kantin. Meja itu menghadap ke bahagian belakang kolej yang masih bertanah merah. Kawasan yang masih belum dibangunkan sepenuhnya di kolej yang baru beberapa bulan beroperasi.

    "Betul ke kau tak mahu pindah bilik lain?" Suara Ikmal dengan nada risau. Dia dan dua rakan lagi sedang duduk di meja hujung itu.

    "Apasal aku nak pindah pulak?!" Hud menjawab soalan Ikmal dengan soalan juga.

    "Yalah, kau kan mangsa seterusnya." Ikmal menjawab kembali.

    "Aku pun setuju dengan Ikmal. Baik kau pindah bilik lain. Kalau tak kekal pun, sampai semua dah selesai." Danny menyampuk.

    Hud yang sedang berselera menyuap nasi berlauk ayam kurma terus berhenti makan sambil matanya tertancap kepada dua rakan di seberang meja. Peha ayam yang sedang dijamah telah diletakkan semula ke dalam dulang makan biru muda dengan petak-petak berasingan yang terisi dengan nasi, lauk kurma, sambal belacan dan buah limau.

    "Masalahnya aku tak tahu sama ada benda tu nak cari penghuni bilik itu atau pun nak cari aku. Kalau dia nak cari aku, tak kira aku sembunyi kat mana sekalipun, dia mesti jumpa aku punya!" Hud meluahkan pendapat setelah Ikmal dan Danny begitu beriya-iya mahu dia merubah fikiran.

    Ikmal dan Danny terdiam. Mungkin mereka sedar Hud sudah nekad dengan keputusannya.

    Thursday, 25 October 2012

    Roti Butterscotch, Sherbet Strawberi - Prolog




    Sebuah ladang strawberi luas yang sayup mata memandang, bersama bukit-bukau dengan rona merah jambu bertekstur halus seperti sherbet strawberi. Langit pula membiru dengan warna pastel, bersama kepulan awan bagai gula-gula kapas.

    Itulah pemandangan di sekeliling pada ketika itu. Kelihatan sebuah menara tinggi bagaikan dibuat daripada kristal dengan warna berkemilau, tersergam indah mencapai langit. Nun sayup di atas menara tinggi kristal itu kelihatan seorang gadis ayu berambut panjang sedang memandang ke bawah dari balkoni.

    Di kaki menara itu kelihatan seorang pahlawan perkasa berdiri dengan pakaian satria melayu dengan kain bersulam emas. Segak dan sasa dia berdiri bersama keris tersemat di pinggang. Wajahnya tampan dan pastinya akan memikat siapa saja gadis yang melihat.

    Nama pahlawan itu adalah Adi Wira. Dia ke sini untuk menyelamatkan seorang puteri rupawan yang terkurung di atas menara.. Puteri yang bakal menjadi permaisuri istana hatinya, sekiranya dia berjaya.

    "Bagaimana harus aku memanjat menara tanpa tangga ini? Bagaimana harus aku meluahkan perasaan apabila bertemu dengan puteri yang cantik bagai bidadari kayangan itu nanti?" Pahlawan itu sedang mencari ikhtiar untuk menyelamatkan puteri tersebut.

    Dia tidak dilahirkan dalam keluarga bangsawan atau diraja, tetapi sekiranya dia berjaya menawan hati puteri ini, dia boleh merasa kebahagiaan hidup bersama puteri itu. Dia tahu menyelamatkan puteri ini bukanlah perkara yang mudah, tetapi dia sanggup melakukan apa saja supaya dapat bertemu puteri itu.

    "Eddie." Kedengaran sayup suara memanggil. Suara yang diharapkan adalah suara puteri itu.

    Tetapi kenapa suaranya garau? Adakah puteri ini ...? Soalan-soalan yang bermain di fikiran Adi Wira.

    "Eddie!" Suara itu makin lantang dan makin garau.

    Hati Adi Wira semakin goyah. "Kalau itu suara puteri di menara kristal ini, baik aku cabut sebelum terlambat."

    "Eddie....!" Suara itu semakin lantang dan kasar, sungguh berlawanan dengan rupa puteri yang cantik menawan itu.

    Saturday, 15 September 2012

    Laluan Cinta Ke Lebuhraya Merdeka

    Alhamdulillah. Pembakar semangat untuk terus berkarya di bidang penulisan. Langkah pertama di bidang penulisan cerpen. Harap-harap akan berterusan hingga ke penulisan novel pula. :)

    Majalah Mingguan Wanita Isu 14-20 september 2012

    Cerpen saya yang telah tersiar



    Tuesday, 11 September 2012

    Anabella dan Dongengan 1 Dunia


    Nama aku Fatin Nabila. Seperti ramai kawan-kawanku gadis remaja yang lain, aku obses dengan kecantikan dan kehebatan pengembaraan puteri-puteri dalam kisah dongeng.

    Ada rakanku yang mahu menjadi seperti Cinderella kerana keajaiban menjadi seorang puteri yang bagai turun dari kayangan dan bertemu putera raja yang kacak. Ada juga yang mahu menjadi seperti Snow White kerana kulitnya yang putih mulus sesuci hatinya dan kebolehan berkomunikasi dengan segala fauna yang ada. Walaupun pelik, tetapi ada juga yang mahu menjadi duyung seperti Little Mermaid dan gadis yang bercinta dengan makhluk hodoh di dalam Beauty and The Beast.

    Aku?
    Buat apa aku mahu menjadi salah satu daripada mereka sekiranya aku dapat berjumpa dengan semua.

    Bagaimana?
    Aku telah berjumpa dengan mereka semua di dalam satu kisah yang aku tulis sendiri. Anabella di dalam cerita itu adalah aku. Tentu kalian mahu tahu cerita itu bukan?
    Inilah kisahnya...

    Saturday, 8 September 2012

    Ku Bisik Rindu Di Angin Lalu




    "Tak apa! Kalau abang tak mahu belikan pun tak apa! Esok kalau Wan mati, Wan minta abang kebumikan Wan sebelah kubur arwah Muiz. Biar Wan mati! Lagi bagus!" Suara raungan dari tingkat atas bagai bergema di ruang banglo dua tingkat itu.

    "Apa kau dah buat dengan adik kau tu Riz? Teruk sangat bunyinya tu!" Suara wanita yang sudah lebih separuh abad di meja makan di tingkat bawah.

    "Tak ada apa-apa mak. Alah, mak ni macam tak kenal perangai anak bongsu mak yang manja tu. Kalau merajuk mesti lebih-lebih. Nak matilah. Nak lari rumahlah. Bukannya dia buat betul pun. Saja nak minta perhatian kita." Sahut seorang pemuda dengan kemeja putih kemas bertali leher biru berkilat setelah menghirup secawan kopi yang ada di tangannya.

    "Kenapa dia jadi macam tu?" Tanya wanita yang biasa digelar Mak Lijah itu lagi.

    "Dia sibuk minta saya belikan telefon Samsung Champ sebab kawan dia pakai telefon macam tu. Saya ingat saya nak beli telefon baru Samsung Galaxy 2. Jadi nanti saya bagilah telefon Samsung Corby2 saya ni kepada dia. Lagipun Champ tak ada wifi. Corby2 ada. Senang nak masuk internet, tak payah guna line."

    "Laaa..., sebab telefon meraung macam orang mati bini. Memanglah adik kau ni." Ujar Mak Lijah.

    "OK lah mak saya nak pergi kerja. Ada projek nak diselesaikan. Bos keluar negara, dia susah nak dihubungi. Dia minta update guna telefon je. Nanti kalau saya tak hantar berita bising pulak dia nanti."

    "Hai... kesian mak tengok kau ni. Ada bini kena tinggal, entah bila dia nak sedar. Tak boleh tau kau biar bini kau buat macam tu. Dah dikira nusyuz." Tiba-tiba Mak Lijah mengubah topik.

    Mukhriz terkedu apabila ibunya membangkitkan isu itu dengan tidak semena-mena. Tetapi dia masih mampu mengukirkan senyuman walaupun hatinya terhiris dengan luka yang pedih. "Tak apalah mak, dia perlukan masa untuk berfikir. Biarlah, nanti saya pujuk dia."

    "Suka hati kamulah Riz. Rumahtangga kamu. Sementara dia tak ada biarlah mak dan adik kau duduk temankan kau di rumah ni. Hah, terlanjur mak ada ni boleh mak masakkan asam pedas kegemaran kau."

    Mukhriz ketawa kecil. "Semenjak saya kahwin dengan Hana, saya dah ada makanan kegemaran baru mak. Masak lemak labu dengan ikan pari bakar cicah asam."


    "Astaghfirullahalazim. Kau dah buang tabiat ke Riz? Dulu kau yang beriya-iya tak suka makanan macam tu? Apa yang Hana dah buat dengan kau ni?!" Suara Mak Lijah bagai terkejut.

    Mukhriz serba-salah untuk menjawab. Dia tidak sampai hati untuk mendedahkan keburukan Hana. Semasa baru mendirikan mahligai bersama Hana, dia sudah memberitahu isterinya makanan yang dia tidak suka. Tetapi masakan itulah yang dimasaknya. Kerana mahu menjaga hati Hana, dia menjamah juga masakan itu. Setelah berbulan-bulan hidangan itu sudah sebati dengannya, malah sudah mula disukainya.

    "Tak tahulah mak, bila Hana masak kena pulak dengan tekak saya." Helah Mukhriz akhirnya. Mak Lijah hanya menggeleng kepala dengan telatah anak sulungnya.

    "Riz pergi dulu ya mak. Kalau ada apa-apa hal mak telefon saja Riz di pejabat." Suara Mukhriz sambil bersalam dengan ibunya.

    Mukhriz tergesa-gesa sehingga telefon Samsung Corby 2 miliknya tertinggal di atas meja.

    Monday, 13 August 2012

    Lafaz Cinta Yang Kucari




    Ekspres Rakyat meluncur laju, meredah hutan batu Kota Metropolitan selepas meninggalkan KL Sentral tadi. Matahari yang meninggi tadi sudah berlabuh sedikit, walaupun bahangnya masih terasa. Asyraf masih terasa silau dengan terik matahari walaupun kedinginan sudah mula meresap ke segenap inci tubuhnya di koc berhawa dingin. Kedinginan yang sepatutnya memberikan rasa nyaman itu gagal menghapuskan rasa gelisah yang menular di dalam hatinya. Semua itu bermula setelah dia terlihat seseorang di stesen tadi.

    Kata-kata Firdaus rakan sekursus dan juga sahabat karib Asyraf mengungkap segalanya suatu masa dahulu. “Aku hairanlah Asyraf. Kelantangan bicara kau memang tiada tandingan. Kata-kata yang keluar dari mulut kau umpama bayu aspirasi yang boleh mengesankan siapa saja yang mendengar. Karisma kau, Subhanallah! Tapi ...,” Kata-kata Firdaus pada mulanya membuahkan sekuntum senyuman menawan di bibir Asyraf. Namun hilang apabila dia terdengar perkataan ‘tapi’. Seolah-olah ada berita buruk yang ingin disampaikan.

    “Tapi apa Daus?” Asyraf tidak sabar. Dahinya berkerut.

    “Aku memang dah kenal kau lama. Aku sedikit sebanyak dah boleh baca isi hati kau. Dan kau tak boleh lindung perasaan kau daripada aku ...” Firdaus mengatur ayat umpama teka-teki yang masih belum boleh ditanggap oleh Asyraf.

    “Perasaan? Eh, apa yang kau merepek ni?”

    “Hehe, merepek ya? Kalau aku sebut nama ni, mesti kau tahu sama ada aku merepek atau tidak. Nurul Mardiah.”

    Nama yang disebut oleh Firdaus sudah cukup membuatkan hati Asyraf berbunga, tetapi pada masa yang sama percikan peluh sudah mula mengintai keluar dari rongga-rongga di kulitnya.

    Asyraf terdiam. Dia faham apa yang ingin disampaikan oleh Firdaus.

    “Asy, dalam hidup kita memang akan ada kawan dan musuh. Itu lumrah kehidupan. Tapi ada satu perkara yang boleh jadi kawan baik atau musuh ketat kita. Benda tu adalah masa. Kalau kita guna ia sebaiknya, ia akan jadi kawan rapat kita. Tapi kalau kita bazirkan, ia akan jadi musuh kita yang paling ketat. Ketika itu kita akan rasa ia terlalu suntuk untuk sesuatu.”

    “Apa masalah kau ni? Awal-awal pagi lagi dah nak berceramah!” Asyraf mula terganggu dengan ‘leteran’ Firdaus, kerana dia faham mesej yang ingin disampaikan.

    “Masa kita di universiti ni dah semakin tiba ke penghujung. Kita tak tahu bila kita akan ke sini lagi atau berjumpa dengan seseorang yang ...,” kata-kata Firdaus pantas dicantas oleh Asyraf.

    “Sudahlah Daus, aku tak ada mood nak bincang pasal ini lagi!” kata-kata Asyraf sebelum dia beredar. Firdaus yang hanya memerhatikan sahabatnya berlalu.

    Bukan kata-kata Firdaus yang merungsingkan Asyraf, tetapi kebenaran yang cuba disampaikan itu yang menjengkelkan. Dia lemas dalam dilema yang sedang dihadapi.

    Bersambung...


    Cerpen ini telah dimuatkan dalam antologi cerpen LEBIH INDAH.
    Kesinambungan kisahnya dimuatkan dalam antologi cerpen 1 WANITA 10 LELAKI.





    Friday, 10 August 2012

    Certot: Angpau Wang Kertas Merah Cekudin

    Certot (cerita kontot) ini telah mendapat tempat ketiga di dalam Sayembara Certot Humor Idul Fitri anjuran TulisNovel.com.

    Kepada yang telah sudi membaca dan mengundi, saya ucapkan jutaan terima kasih.. : )

    Klik di sini untuk membaca certot Angpau Wang Kertas Merah Cekudin.


    Wednesday, 8 August 2012

    Trilogi Di Ambang Raya


    Pagi-pagi lagi Ringo sudah bersiap. Beg pakaiannya sudah dikemas. Baju selepas latihan ragbi pagi tadi telah dibasuh. Sebaik sahaja selesai menyejukkan badannya, dia terus membasuh pakaiannya sebelum mandi membersihkan badannya yang melekit setelah dibasahi peluh dengan comot tanah dan daun rumput.

    Hari ini hari terakhirnya di kolej sebelum pulang bercuti sempena Aidilfitri. Walaupun berpuasa, dia masih sempat menjalani latihan pasukan menjelang kejohanan ragbi antara kolej selepas cuti nanti.

    Dia sudah siap mandi dan menyapu pewangi pada tubuhnya. Pipi dan dagunya yang baru dicukur disapu kolon dengan haruman Calvin Klein CK. Dia menyarung baju T putih ke tubuhnya yang berkulit cerah bersama seluar jeans Levi’s berwarna putih juga. Dia melihat wajahnya yang mirip seorang pemuda cina di cermin buat kali terakhir untuk memastikan rambutnya dan misainya tersisir kemas dan rapi. Dia telah sedia untuk meninggalkan bilik asrama kolejnya.

    Ringo menutup pintu biliknya. Selamat tinggal bilik, dua minggu lagi aku akan kembali, bisik hatinya.

    ***

    Bidin melompat turun dari trak yang dicoreng dengan corak yang sama seperti celoreng yang dipakainya. Dua bulan telah dihabiskan bersama anggota pasukannya di hutan,  meredah lumpur dan belukar dalam operasi yang ditugaskan kepada skuad mereka. Menjaga keamanan negara adalah tugas yang tidak boleh diambil mudah, walaupun negara dalam keadaan aman ketika ini.

    Bidin telah bersiap untuk pulang bertemu isterinya, Zuraidah. Terasa seperti sudah bertahun tidak pulang bertemu dengan isterinya yang amat dirindui. Sudah beberapa minggu dia tidak mandi sehingga aroma tubuh dan peluhnya telah sebati dengan celoreng askar berwarna hijau dengan corak-corak seperti dedaun hutan itu. But hitam paras betisnya hanya dibuka sekali sekala untuk kakinya bernafas. Sehari suntuk dia meredah hutan belantara menjalankan tugas.

    Dia membayangkan kerehatan, keselesaan dan keseronokan. Dia tidak sabar untuk menanggalkan uniform tebalnya yang sesak dan melekit dan membiarkan air dingin membasahi tubuh bersama daki dan peluh yang sudah lama bermastautin. Hatinya bagai dijentik-jentik untuk duduk bersantai bersama isteri dan anak-anak yang amat dirindui.
      
    ***

    Dari subuh awal pagi tadi Hafiz telah keluar ke pasar borong untuk meraih ikan dan makanan laut untuk dijaja dengan motosikalnya. Sayur-sayuran juga telah diambil dari pekebun di kampung untuk dijaja bersama hasil tangkapan yang diborong.

    Sudah beberapa rumah dia singgah dan jualan ikan nampaknya sungguh baik hari ini. Dia memakai baju lengan panjang biru muda dan berseluar kanvas lusuh. Dengan tenang dia menunggang motor  dari rumah ke rumah, lorong ke lorong. Selesai memborong ikan di pasar pagi tadi, dia terus menjaja ikan dan sayur. Kebanyakannya adalah suri rumah yang tiada masa untuk ke pasar. Harga yang ditawarkan lebih mahal beberapa sen, tetapi jauh lebih murah berbanding dengan kos minyak dan masa yang terbuang untuk ke pasar.

    Hafiz memang sudah biasa berniaga. Setelah tamat persekolahan, dia sudah bekerja dengan pakciknya di sebuah kedai runcit. Kemudian dia bekerja sebagai penghantar bermotosikal sebelum mula berniaga sendiri menjual ikan dan sayur. Pemuda jati kampung itu memang tidak percaya dengan lulusan ijazah dari universiti. Baginya itu bukan penentu rezeki. Dia berpendapat ijazah bukan penentu rezeki kerana memang telah terbukti ramai siswa dan siswazah yang menganggur. Baginya pokok pangkal adalah usaha dan kerajinan. Dia berpegang dengan tamsilan bahawa ulat dalam batu pun boleh hidup. Jika ada sesiapa mahu berhujah dengannya, dia akan menghuraikan pendapatnya sambil diselit dengan tamsilan tersebut.

    "Kau ni memang pandai bercakaplah Hafiz. Baik kau masuk bertanding jadi wakil rakyat." Perli Pak Long, ketua kampung di situ semasa dia datang berhari raya ke rumah orang tua itu suatu masa dahulu. Hafiz bertubuh sawo matang dan segak tinggi dengan wajah yang berkarisma dan menarik. Mendengar sindiran ketua kampung itu, dia hanya tersipu dengan baju batik dan songkok hitam, memang persis seorang wakil rakyat.

    Tetapi Hafiz lebih selesa bekerja dengan baju dan seluar lusuh menjual ikan dan sayur. Yang penting rezeki halal dan tak payah pening kepala, cukup untuk menyambut hari raya bersama keluarga tahun ini. Bisik hati Hafiz setiap kali dia mendengar kata-kata cemuhan dengan usaha yang dibuat.

    Hafiz tenang menyusuri jalan tanah merah menuju ke rumah Pak Andak Dolah sambil membunyikan hon motosikal di hadapan rumah orang tua itu.

    ***

    Friday, 20 July 2012

    Akan muncul tidak lama lagi... Misteri Mimpi Yana Bahagian 3


    Misteri Mimpi Yana Bahagian Ketiga (MMY3) akan menyusul tidak lama lagi (insya'Allah jika tiada aral yang melintang). Seperti kisah-kisah sebelum ini, ada mesej yang tersirat di dalam setiap 'kes' yang ditangani oleh Yana dengan bantuan rakan-rakan yang lain. Kes yang selama ini menjadi X-File di dalam rekod-rekod jenayah polis, atau mungkin sesuatu yang tidak menjadi pengetahuan masyarakat umum.

    Cerita kali ini melibatkan geng berlima bersama rakan-rakan di kolej semasa satu trip mereka ke salah sebuah negeri di Malaysia.

    Mungkin anda pernah mendengar pantang larang sama ada dari segi perbuatan atau percakapan semasa kita dalam perjalanan, kerana bersama kita ada makhluk ghaib yang menumpang bumi Tuhan ini. Mahu tidak mahu kita terpaksa terima kehadiran mereka di bumi ini, cuma kita tidak boleh melihat mereka dengan mata kasar.

    Walaupun Tuhan jadikan mereka ghaib daripada pandangan mata kita, tetapi mereka tetap berstatus hamba seperti kita dan menjalani kehidupan seperti kita di dunia ini dan di akhirat kelak. Dan seperti kita juga, ada di antara mereka hamba Tuhan yang soleh, dan ada juga yang suka membuat kerosakan di muka bumi ini.

    Begitu juga persoalan tentang roh yang telah meninggalkan dunia ini. Adakah benar semua roh tidak akan kembali ke alam zahir ini selepas pemergian mereka ke alam barzakh? Atau mungkin juga ada yang masih berada di sini kerana perhitungan yang belum selesai? Persoalan itu mungkin akan kekal misteri, kerana semuanya di dalam pentadbiran Yang Maha Kuasa. 

    MMY3 akan membawa kita mengungkai tiga kes lagi yang melibatkan warga Kolej Putri, meskipun ada penuntut putera dan puteri di kolej itu. Ada beberapa watak baru termasuk "The Mean Girls", "The Heartrob", "The Geek" dan "The Troublemaker'. Juga seorang lelaki berumur yang menyimpan sebuah rahsia di masa silam dan akhirnya ia mengejar dirinya untuk satu perhitungan.

    Harap-harap cerita ini dapat menemui anda semua di dalam bulan puasa ini.

    Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Menyambut Ramadhan Al-Mubarak.

    Saturday, 14 July 2012

    Dulu Benci, Sekarang ...?




     “Sandwich yang ayah buat tadi dah masukkan dalam beg Lisa?” tanya Taufiq kepada anak tunggalnya yang berbaju uniform merah jambu kotak-kotak

    “Dah” jawapan ringkas budak perempuan yang masuk ke dalam kereta Nissan Sentra berwarna perak.

    “Barang-barang semua dah bawak? Jangan ada yang tinggal.” Tanya Taufiq lagi.

    “Alah ayah... Lisa kan dah besar. Lisa tahulah ayah. Ayah janganlah risau sangat pasal Lisa, ya ayah” jawapan budak berumur enam tahun dengan pipi tembam itu.

    Taufiq hanya tersenyum mendengar jawapan Lisa. Amboi-amboi, menjawab macam orang dewasa. Hatinya berbisik dengan celoteh anak tunggalnya. Hasil perkongsiannya bersama Laila, isteri tersayang.

    Tuhan lebih sayangkan dia lebih daripada aku. Hatinya selalu memujuk bila dirinya terasa kosong kerana kehilangan wanita yang pernah menyerikan hidupnya. Kini kenangan yang ditinggalkan Laila hanya pada anak tunggalnya yang memiliki mata arwah ibunya.

    “Tengah hari nanti ayah balik lewat sikit ya sayang. Ayah nak tengok projek ayah di Seri Austin” lelaki berbaju kemeja biru itu bersuara lagi.

    “OK” jawapan ringkas budak perempuan bernama Lisa. Dalam hatinya ada sedikit keluhan yang terpendam. Tunggu di tadika lagi hari ini. Kalaulah ada mama, tak payah tunggu ayah.

    Kereta Nissan itu tiba di pekarangan Tadika Nuri lebih kurang sepuluh minit kemudian. Kelihatan berderetan kereta pelbagai jenis diparkir di sepanjang jalan yang sempit.

    ***

    Haniza bergegas keluar dari Tadika setelah meninggalkan Hanif di situ. Anaknya hari ini pagi-pagi lagi sudah buat hal. Di rumah dia sudah meragam, dan di tadika dia tidak mahu melepaskan ibunya pergi.

    “Hanif janganlah buat mama macam ni. Mama dah lewat sayang.” Haniza cuba memujuk lembut anak tunggalnya.

    “Tak nak. Hanif nak mama tunggu Hanif jugak”

    “Kesianlah mama Hanif. Ada orang nak jumpa mama pagi ni”

    “Tak nak!” Hanif berkeras. Mujurlah penjaga tadika sama-sama memujuk Hanif. Akhirnya dia mengalah juga. Haniza akhirnya berjaya melepaskan dirinya untuk pergi bertugas.

    Dahulu semasa suaminya Elyas masih ada, tugas memujuk Hanif adalah tugas rasmi Elyas. Tapi semuanya berubah bila Elyas sudah tiada. Semuanya angkara perempuan pemburu suami orang bernama Syazana. Begitu ramai lelaki bujang yang lebih eligible dan vacant, laki aku juga yang kau cari. Dasar perempuan ... . Hati Haniza selalu merungut sebegitu. Tetapi bila marah mula menguasai, cepat-cepat dia menepis fikiran itu dan beristighfar. Dia tidak mahu dikuasai emosi. Biarlah yang berlalu itu terus menjadi sejarah yang tidak mahu digenggam hingga menjadi segumpal dendam yang memakan diri. Biarlah Elyas bahagia bersama Syazana si perampas suami orang.. Astaghfirullahalazim.. Hatinya berdetik lagi.

    Selesai urusan meninggalkan Hanif yang membuat ragam pagi itu, dia ditegur oleh penjaga tadika. Ada pemandu yang marah kerana kereta Haniza menghalang keretanya. Pemandu lelaki yang tidak sabar itu membunyikan hon bertalu-talu.

    “Awak tak pergi sekolah memandu ke? Parking sampai block jalan ikut suka hati. Lain kali buat signboard besar-besar. Jalan ni bapak awak yang punya.” Kata-kata lelaki itu tidak beralas. Memang benar salah Haniza. Pagi ini dia kelam-kabut dengan perangai Hanif sehingga dia tidak terfikir kereta yang diparkir di situ akan membawa masalah. Disangkanya dia akan turun sekejap sahaja ke tadika itu, tapi Hanif pula membuat hal.

    Tuesday, 10 July 2012

    Sebuah Ceritera Di Bulan Puasa



    Joey tersentak. Langit masih gelap, tetapi dia dapat mengagak dia sudah terlewat. Habislah aku, bisik hatinya. Dia mempercepatkan langkah pergi ke Warong Maidin. Memang betul sangkaannya, Warong Maidin sudahpun tutup. Sebentar kemudian kedengaran suara laungan memanggil orang pergi sembahyang dari sebuah masjid berdekatan.

    Ini semua gara-gara ahli kumpulannya yang lain. Kalau dia tidak ikut Black, Mike, Long dan Kuyu berpeleseran malam tadi, tentu dia tidak terlewat seperti itu. Semuanya kerana mengikut kehendak Black yang mahu mengurat awek-awek di perjiranan itu. Memang kerja gila menunggu di hadapan rumah orang. Kalau nasib tidak baik ada tuan rumah yang keluar dengan penyapu. Lebih malang lagi kalau ada yang keluar dengan parang panjang atau senapang gajah. Mahu lari lintang-pukang dibuatnya. Tidak mustahil juga kalau terkencing atau tercirit dibuatnya.

    Penduduk di situ memang sudah kenal benar dengan kumpulan kutu rayau mereka. Bila malam mereka akan berkunjung ke kawasan sekitar itu menjengah awek-awek yang tinggal berdekatan. Bukan mereka buat kacau pun, jadi tidak ada sebab untuk penduduk kawasan itu marah mereka. Cuma Black suka mendendangkan lagu syahdu malam-malam buta masa orang tengah sedap berdengkur. Ada sekali dia dibaling kasut oleh seorang lelaki yang panas baran. Kelepuk! Bunyi kasut singgah di kepala dia. Habis semua anggota kumpulan mereka ketawa melihat Black yang terpinga-pinga dengan kepala berpinar-pinar.

    Melepaslah aku hari ini, bisik hati Joey. Sekurang-kurangnya kalau dapat makan di Warong Maidin boleh juga menahan lapar sampai ke petang. Tambahan pula kedai makan banyak yang tutup bulan ini. Kalau lambat memang melepaslah alamatnya. Kenapalah aku layan sangat si Black semalam. Kalau tidak sudah tentu dia tidak akan terlepas peluang makan di warong. Hampa rasanya bila sampai makanan sudah tiada lagi. Hatinya tidak habis-habis membebel tentang rancangan Mike malam tadi. 

    Thursday, 17 May 2012

    Coretan Terakhir Buat Mama



    Ke hadapan Mama yang amat dirindui dan disayangi,

    Ketika warkah ini ditulis Sara berharap Mama sedang berbahagia dan tenang bersama mereka yang berada di sisi Mama. Sara seperti biasa menjalani kehidupan walaupun Mama tiada di sisi Sara. Cuaca hari ini agak mendung, seperti memahami jiwa Sara sewaktu mencoretkan warkah ini buat Mama. Warkah ini Sara tulis sebagai luahan hati kerana tidak dapat menyatakannya sewaktu wajah kita bertentangan. Dan sememangnya kita tidak pernah bersua muka untuk melihat wajah masing-masing mengzahirkan isi hati dengan riak air muka kita, kan Mama?

    Mama,
    Sara masih ingat ketika sudah mula memahami sedikit sebanyak erti kehidupan ini dan Sara bertanya kepada Makcik Maimon yang menjaga Sara.

    “Makcik, macam mana Taufiq boleh duduk sini?” tanya Sara tulus.

    “Ibu dan ayah Taufiq meninggal semasa kemalangan jalan raya.” Jawab Makcik Maimon.

    “Zana?” Sara bertanya lagi.

    “Ibu dia meninggal. Ayah dia masuk penjara.” Jawab Makcik Maimon lagi.

    “Sara?” Sara bertanya tapi Makcik Maimon tidak menjawab.

    “Sara?” Dia masih berdiam diri.

    Wednesday, 18 April 2012

    Kerongsang Suasa Bertatah Zamrud



    Rumah Orang-orang Tua Bukit Rashidah telah lama dibina bersama hampir lima puluh orang penghuninya. Setiap seorang dengan kisah yang berbeza. Ada yang rajin bercerita tentang kisah hidup mereka dan ada juga yang menyepi menyimpan kisah masing-masing jauh di lubuk sepi hati mereka.

    Zaharah adalah penyelia rumah-rumah orang tua itu, bersama beberapa orang kakitangan yang penuh cekal dan kesabaran melayani setiap insan yang telah lanjut usianya dengan pelbagai karenah yang tersendiri.

    Sesekali dia membawa tetamu untuk melihat keadaan penghuni-penghuni di sekeliling. Setiap tetamu adalah penyumbang yang berpotensi untuk memastikan perjalanan rumah orang-orang tua ini akan berterusan, kerana tidak semua orang-orang tua ini mempunyai bekalan yang cukup untuk meniti hari-hari terakhir usia mereka.

    Hari itu datang seorang pengunjung dari Singapura untuk melihat ehwal penduduk di Bukit Rashidah itu. Seorang insan berkedudukan dan berada yang prihatin akan manusia-manusia yang tersisih dari kehidupan penuh glamor dan hebat di mata masyarakat. Dia terbaca kisah tempat itu di laman web dan hatinya bagai dijentik-jentik untuk menjenguk tempat itu. Namanya Shamsiah.

    “Siapa tu?” tanya Shamsiah sambil melihat ke arah seorang tua yang sudah bongkok dan tiada gigi dengan rambut disisir ke belakang tidak rapi, putih hampir keseluruhannya. Dia duduk tanpa menoleh ke kiri dan kanan. Pandangannya jauh dilemparkan entah ke mana di luar tingkap Naco dengan pemandangan hanya beberapa pokok renek dan rumput yang sudah tinggi. Sudah hampir beberapa minggu tukang kebun belum datang. Seorang sukarelawan yang tidak meminta upah, memotong rumput di situ dengan ikhlas, sebagai sumbangan dengan kudrat empat kerat kepada penghuni di situ.

    Sunday, 15 April 2012

    Akan Datang : Misteri Mimpi Yana Bahagian Kedua



    Kisah ini akan dimulakan tidak lama lagi, tetapi tidak dapat dikeluarkan sekaligus. Sebaliknya akan dibuat secara berperingkat (episod).

    Saturday, 14 April 2012

    Selamat Hari Jadi, Papa




    Jari jemari Daniel bagai menari di atas papan keyboard pianonya sambil menghayati alunan irama yang berdenting bagai membelai gegendang telinga melalui headphone yang dipakai. Dia tenggelam dalam satu alam fantasia muzikanya sendiri di malam yang sunyi dan dingin, bersama piano teman setianya di kala jiwa resah dan gelisah. Teman setia ketika tiada lagi insan bernama isteri untuk menemaninya di waktu jiwa yang bergelodak gelora seperti ni.

    Irama Ombak Rindu dialunkan bersama bait-bait lagu itu bermain di minda Daniel.

    Hujan bawa air mataku
    Yang mengalir membasuh lukaku
    Agar dia tahu ku tersiksa
    Tanpa cinta dia di hatiku

    Hanya mampu berserah
    Moga cahaya tiba nanti


    Peristiwa yang berlaku kira-kira lapan tahun lalu sering singgah di fikirannya di kala jiwa kosong dan resah.

    “I dah bosanlah Daniel. Hidup dah lain sekarang ni. Dah tak macam dulu.” Luahan hati isterinya pada ketika itu.

    “Apa maksud sayang? Abang ingat Sofia bahagia dengan keluarga kita.” Daniel inginkan penjelasan.

    “Bahagia? I dah bosanlah Daniel. I rindukan masa kita mula-mula dulu. I mahu rasa bebas macam dulu. Bukan terperap di rumah kena jaga anak-anak macam ni.” Sofia melepaskan perasaan yang berbuku di hatinya.

    “Bawak istighfar Sofia. Kenapa Sofia macam ni sekarang? Dulu tak macam ni”. Mungkin Sofia tertekan. Daniel cuba menenangkan perasaan Sofia.

    “I dah tak sanggup nak merahsiakan daripada you Daniel. I sebenarnya dah ada lelaki lain. I nak minta cerai. You jangan risau. I tak akan mintak hak penjagaan anak-anak kita. I serahkan mereka kepada you. ” jawaban Sofia yang mengungkai semua kemusykilan yang tersimpul di benak Daniel terhadap perubahan pada isterinya Sofia.

    Luruh hati Daniel ketika itu. Rasa kepercayaannya kepada insan bernama wanita telah lenyap umpama bulan purnama dilitupi awan. Gelap gelita tanpa kelihatan bayang walaupun sedikit.

    Thursday, 12 April 2012

    Dalam Sup Ekor Ada Cinta



    Kata orang cinta itu letaknya di hati. Tapi bagaimana untuk kita mencari cinta. Tidak ada siapa yang tahu. Sebenarnya cinta ada di mana-mana, Cuma kita tidak tahu tempat yang tepat untuk dituju supaya dapat berjumpa dengannya. Kalau kita nampak di mana cinta, tentu ramai pasangan yang telah dan akan berbahagia hingga ke akhir hayat, agaknya.

    Bagaimana untuk berjumpa dengan cinta?
    Pada pendapat saya ada dua cara. Pertama, usaha. Kedua, takdir.
    Seperti yang berlaku di dalam cerita ini.

    ***

    “Ini sup ekornya, Encik.” Suara gadis cantik molek berusia awal dua puluhan dengan tahi lalat di tepi bibir kanan. Matanya bundar seperti mata Liyana Jasmay. Senyumnya manis seperti Lisa Surihani. Raut wajah seperti Nur Fathia. Cuma gayanya sahaja agak seperti gadis kampung, dengan baju kurung dan kulit agak hitam manis. Tapi masih comel dan sedap mata memandang. Sup ekor di dalam mangkuk plastik berwarna oren beralas piring biru diletakkan di atas meja.

    “Eh, apa encik-encik, panggil abang je.” Suara lelaki yang sudah agak berumur di meja yang diletakkan sup ekor tadi. Orangnya sudah berumur lebih empat puluhan, tetapi dari caranya berpakaian kemas dengan kemeja lengan panjang biru berbelang putih dan seluar khaki coklat muda bersama kasut kulit hitam yang berkilat, dia kelihatan seperti dalam tiga puluhan. Kulitnya sawo matang dengan misai yang dirapikan dengan elok.

    Selesai menghidangkan sup ekor di atas meja lelaki tadi dan memberikan senyuman tawar kepada lelaki itu sebagai jawapan kepada kata-katanya, gadis pun berlalu.

    “Siapa tu Mak Munah? Gatal semacam je” suara gadis kepada seorang tua yang sedang mengupas udang di belakang warong separuh batu separuh kayu di tepi jalan besar itu.

    Monday, 9 April 2012

    Syukur ke Hadrat Ilahi

    Alhamdulillah, akhirnya selesai juga proses mengemaskini laman blog untuk karya penceritaan saya di sini. Antaranya adalah banner baru, kertas dinding baru dan banner promosi untuk kisah Misteri Mimpi Yana. Diharap dapat menimbulkan minat pembaca untuk menghayati kisah tersebut.

    Misteri Mimpi Yana bukan cerita seram yang ingin membuatkan malam anda penuh dengan ketakutan, tetapi sebuah kisah gadis bernama Yana dengan mimpinya yang menimbulkan tanda tanya dan pengembaraannya bersama rakan-rakan yang membongkar misteri mimpi tersebut. Ia adalah sebuah kisah misteri yang disulam dengan unsur thriller, mistik dan paranormal.

    Dalam bahagian pertama ini, Yana mula didatangi mimpi misteri berkenaan seorang wanita. Pelbagai tanda tanya dengan pelbagai keputusan yang perlu dibuat melahirkan tiga penghujung berbeza untuk pengembaraan Yana bersama Zalifah, Qila, Shanti dan Ivonne.

    Walaupun digarap menjadi tiga cerita berbeza dengan permulaan yang sama, hakikatnya sebagai pembaca tentu anda ingin mengetahui apakah akibat pelbagai keputusan yang dibuat melalui penghujung-penghujung yang lain. Selamat membaca..


    Sunday, 1 April 2012

    Makluman

    Laman ini akan dikemaskini dalam tempoh terdekat.
    Harap maaf jika ada perubahan yang 'menyakitkan mata' anda semasa berkunjung.
    Terima kasih... :)

    p/s: Dalam masa itu juga tiada cerpen baru yang dapat saya sajikan...

    Friday, 16 March 2012

    Cincin Di Jari




    Aku membuka mata. Pandanganku berbalam, silau dengan cahaya matahari dari jendela di ruang kamar itu. Perlahan-lahan pandangan samarku menjadi jelas dan aku dapat melihat ruang litup di sekelilingku. Sebuah wad di hospital dengan katil dan sofa panjang. Aku lihat isteriku sedang tidur dengan anakku di sebelahnya. Sudah lama juga aku tertidur. Perlahan-lahan mindaku mula memutarkan semula kejadian yang telah berlaku. Hatiku kecut dan ngilu mengenangkan peristiwa itu. Peristiwa yang tidak aku duga sama sekali. Mataku terpaku melihat jari yang sedang berbalut.

    Aku tersentak apabila pintu dibuka dan seorang misi hospital berbaju merah jambu masuk. Isteri dan anakku masih nyenyak tidur. Misi itu tersenyum kepadaku. Setelah menulis sesuatu pada papan klip di hujung katil, dia pun berlalu keluar meninggalkan aku dengan satu simpulan senyum. Sedikit demi sedikit peristiwa yang lepas mula bermain di ingatan. Jika bukan kerana ayahku yang membiayai kos perubatan, tentu kami tidak akan berada di dalam wad seperti ini.

    Aku melihat isteriku dengan sayu. Pandangan yang tidak pernah aku lemparkan selama ini. Sebelum ini aku melihat dia sebagai masalah dalam hidupku. Satu penyatuan melalui perkahwinan yang tidak menepati citarasaku.

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

    Buat saudara-saudaraku di Gaza, Palestin.

    Apa sumbangan kita untuk menunjukkan rasa prihatin kita?